LainnyaGaleri Foto
LainnyaVideo
LainnyaLayanan Informasi

Laporan Keuangan Tahunan Kemenko Perekonomian 2016 (Audited)

14 Jun 2017 - 10:01Sebagaimana diamanatkan Undang-Undang Nomor 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara, dan Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2015 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2015 tentang Anggaran...


Menko Perekonomian dan Menko Polhukam Bersama-sama Mengatasi Karhutla
Kamis, 18 Mei 2017 - 17:57
Menko Perekonomian dan Menko Polhukam Bersama-sama Mengatasi Karhutla
Sumber gambar : ekon.go.id
Pemerintah membahas persiapan pencegahan Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) untuk satu tahun mendatang, mengingat musim kemarau yang cukup panjang akan segera tiba. Kondisi terakhir kebakaran, hot-spot di beberapa provinsi yang rawan kebakaran, serta upaya preventif yang telah dilakukan juga menjadi fokus bahasan rapat koordinasi Karhutla di Jakarta, Kamis (18/5).  
 
“Kita harus optimalkan pemantauan terhadap instrumen pencegahan karhutla ini. Mulai dari standar, Standard Operating Procedure (SOP), hingga mekanisme dari pembukaan lahan tanpa bakar, penataan lahan gambut, sistem peringatan dini,  serta pemadaman dini (crisis center),” ujar Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution saat memimpin rakor.
 
Hadir dalam rapat ini yaitu Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Polhukam) Wiranto, pejabat dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Kementerian Pertanian, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan), serta pejabat K/L terkait lainnya.
 
Rapat juga kembali mengulas prinsip-prinsip pencegahan karhutla serta penyiapan anggaran pencegahan kebakaran. “Kita juga harus menempatkan bagaimana sistem peringatan dini didesain dan juga harus dipikirkan pengadaannya,” kata Menko Darmin.  
 
BMKG menyampaikan jumlah hot spot tahun 2016 sangat menurun dibandingkan tahun 2015. Selain itu, juga dilaporkan prakiraan puncak musim Kemarau Tahun 2017 umumnya diprediksi pada bulan Juli, Agustus, dan September.
 
Menko Perekonomian menjelaskan bahwa untuk pencegahan karhutla ada dalam wewenangnya, sementara penanggulangan adalah ranah Kemenko Polhukam. Kedua Kementerian Koordinator ini akan terus memaksimalkan sinergi untuk menekan volume kebakaran.
 
Menanggapi hal tersebut, Menko Polhukam Wiranto turut menyampaikan keseriusannya dalam persoalan yang menjadi sorotan dunia ini. Menurutnya, perlu benar-benar dipahami sebab terjadinya karhutla untuk mengoptimalkan upaya pencegahan.
 
“Saya senang ada kesinambungan antarMenko. Jika Menko Perekonomian akan memastikan pencegahan karhutla berjalan prima, maka kami akan fokus menanggulangi yang sudah terbakar. Semoga volume kebakaran terus berkurang,” tegasnya. (ekon)
 
 
 
Kepala Bagian Hubungan Masyarakat Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian
Farah Heliantina
 
email: humas.ekon@gmail.com
twitter: @perekonomianRI 
website: www.ekon.go.id
 
 

 
Berita Terkaitrss
Informasi tidak ditemukan
Pengelolaan Energi, Sumber Daya Alam, dan Lingkungan HidupLainnyarss
Informasi tidak ditemukan
Berita TerbaruLainnyarss
Informasi tidak ditemukan