Sumber ekon.go.id

Profesi Insinyur Dituntut Berdaya Saing Tinggi dan Adaptif Terhadap Perkembangan Teknologi

13 Jan 2022 17:37

KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN
REPUBLIK INDONESIA

SIARAN PERS
HM.4.6/14/SET.M.EKON.3/1/2022

Profesi Insinyur Dituntut Berdaya Saing Tinggi dan Adaptif Terhadap Perkembangan Teknologi

Jakarta, 13 Januari 2022

Sektor industri  merupakan salah satu sektor yang mencatatkan pertumbuhan yang terus membaik pada masa pandemi. Sektor dengan share terbesar dalam perekonomian Indonesia ini terus mencatatkan pertumbuhan yang positif sejak Q2-2021 lalu dengan tumbuh mencapai 6,58% (yoy) dan dilanjutkan pada pada Q3-2021 sebesar 3,68% (yoy).

Momentum perbaikan dari sektor industri tentunya juga menjadi hal yang positif bagi para pelaku industri termasuk di dalamnya para insinyur dari bidang ilmu teknik industri. Ke depan, sektor ini diperkirakan masih akan dapat meneruskan tren pertumbuhan positifnya dan menjadi penopang pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Optimisme pertumbuhan positif pada sektor industri ini dicerminkan oleh berbagai leading indicator yang terus berada pada area yang positif. PMI Manufaktur kembali berada di wilayah ekspansif dengan mencatatkan angka 53,5 pada Desember 2021. Utilisasi Industri Pengolahan juga terus meningkat dan mencapai yang tertinggi dengan capaian 67,6%. Impor Barang Modal dan Bahan Baku masing-masing tumbuh 23,1% dan 60,5% (yoy) pada November 2021. Seluruh indikator mencerminkan bahwa sektor industri semakin solid dalam menopang pemulihan ekonomi nasional.

Dalam kaitannya dengan perkembangan dunia industri, profesi Insinyur termasuk bidang teknik industri, dikenal sebagai problem solver yang mampu memberikan solusi praktis dan menyelesaikan berbagai masalah dengan keluasan ilmu yang dimiliki sehingga profesi ini bisa menjadi salah satu penggerak utama pertumbuhan ekonomi. Untuk itu, diharapkan teknik industri perlu melakukan transformasi dari manajemen shop floor ke modern digital engineering yang dikenal sebagai Industry 4.0.

“Di era industri 4.0 saat ini, seorang insinyur dituntut memiliki daya saing dan tingkat adaptasi yang tinggi untuk dapat bersaing secara global serta dapat mengejar dan menyesuaikan diri terhadap perkembangan teknologi yang semakin cepat,” ungkap Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto dalam keynote speech yang disampaikan secara daring dalam acara Pelantikan Pengurus Pusat Badan Kejuruan Teknik Industri – Persatuan Insinyur Indonesia (BKTI PII) Periode 2021-2024, Rabu (12/01).

Jenis-jenis teknologi yang perlu dipelajari secara terus menerus dan dikuasai oleh para Insinyur Teknik Industri agar mampu terus bersaing di era Industri 4.0 ini diantaranya seperti Internet of Things (IoT), Big Data, Augmented Reality, Kecerdasan Buatan, Integrated System, Cloud Computing, dan Additive Manufacturing.

Menghadapi era revolusi industri 4.0, Pemerintah telah meluncurkan Peta Jalan Making Indonesia 4.0. Pada peta jalan tersebut, terdapat 5 subsektor industri yang diutamakan pada Industri 4.0, diantaranya yakni industri makanan dan minuman, tekstil, otomotif, elektronik, serta industri kimia.

“Ke depan, kebutuhan insinyur-insinyur yang berkualitas tinggi akan muncul dari 5 subsektor industri tersebut dan hal ini haruslah dapat dipenuhi oleh Badan Kejuruan Teknik Industri,” ujar Menko Airlangga.

Terlebih saat ini Indonesia juga sedang memegang tongkat presidensi G20, di mana para insinyur juga mendapatkan tempat untuk turut berkontribusi dalam penciptaan berbagai lighthouse projects sesuai tiga visi Presidensi kali ini, yaitu di bidang arsitektur kesehatan, transformasi ekonomi digital, dan transisi energi berkelanjutan.

Di samping memiliki kemampuan teknikal dengan kualitas yang baik, para Insinyur Teknik Industri juga haruslah memiliki kemampuan manajerial dan komunikasi yang baik agar terus dapat memberikan dampak yang besar bagi masyarakat.

“Saya mengucapkan selamat bertugas kepada para Pengurus Pusat Badan Kejuruan Teknik Industri Periode tahun 2021-2024. Semoga para pengurus pusat yang dilantik hari ini dapat menjalankan amanah dengan sebaik mungkin dan mendorong kemajuan bagi Badan Kejuruan Teknik Industri,” pungkas Menko Airlangga. (ag/fsr)

***

Biro Komunikasi, Layanan Informasi, dan Persidangan
Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian
Haryo Limanseto


Website: www.ekon.go.id
Twitter, Instagram, Facebook, & Youtube: @PerekonomianRI
Email: humas@ekon.go.id
LinkedIn: Coordinating Ministry for Economic Affairs of the Republic of Indonesia


Bagikan di | Cetak | Unduh