Sumber ekon.go.id

Hadapi Tantangan Masa Depan Ketenagakerjaan Global, Program Kartu Prakerja Merupakan Program yang Paling Siap dan Sudah Operasional

18 Jun 2022 06:58

KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN
REPUBLIK INDONESIA

SIARAN PERS
HM.4.6/314/SET.M.EKON.3/6/2022

Hadapi Tantangan Masa Depan Ketenagakerjaan Global, Program Kartu Prakerja Merupakan Program yang Paling Siap dan Sudah Operasinal

Jakarta, 17 Juni 2022

Peningkatan keterampilan tenaga kerja sangat diperlukan dalam rangka meningkatkan produktivitas. Hal tersebut dapat dilakukan diantaranya dengan cara reskilling maupun upskilling melalui berbagai program pelatihan. Seiring meningkatnya kesadaran masyarakat akan pentingnya keterampilan, lembaga pelatihan pun turut terdorong untuk terus berinovasi dalam menyediakan pelatihan yang relevan dengan kondisi pasar kerja.

Program Kartu Prakerja berhasil menjawab kebutuhan tersebut sekaligus menumbuhkan antusiasme masyarakat. “Saya mengapresiasi jumlah pendaftar Program Kartu Prakerja yang sampai saat ini mencapai 155 juta, dan yang diterima sebanyak 12,8 juta, angka yang tidak kecil. Karena pelatihan ini, produktivitas dan skill para peserta meningkat, pengalaman kerjanya juga meningkat,” ujar Presiden Joko Widodo pada acara Temu Raya #Kitaprakerja, Jumat (17/06).

Presiden Joko Widodo juga menyempatkan diri berbincang dengan sejumlah perwakilan alumni Program Kartu Prakerja yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia. Selain menanyakan insentif yang telah diterima dari Program Kartu Prakerja, Presiden juga menanyakan usulan apa saja yang dapat diberikan bagi kemajuan Program Kartu Prakerja ke depannya. Salah satu usulan yang disampaikan yakni terkait dengan ketersediaan pendampingan pasca pelatihan.

Menanggapi usulan tersebut, Presiden pun memberi arahan agar Program Kartu Prakerja senantiasa diperbaiki dan di evaluasi karena Program Kartu Prakerja turut mempersiapkan sumber daya manusia bangsa melalui upskilling dan reskilling untuk menghadapi berbagai tantangan global.

“Tadi seperti disampaikan Pak Airlangga, tidak ada yang lewat uang itu, anggaran itu ke kementerian, ke provinsi, ke kabupaten, ke kota baru ke peserta. Ini langsung dari Menteri Keuangan transfer langsung ke peserta,” lanjut Presiden Joko Widodo.

Program Kartu Prakerja sendiri telah mendapatkan apresiasi dari berbagai lembaga dalam dan luar negeri, antara lain dari Bank Dunia, ADB, UNDP, UNESCO, dan UNESCAP. Selain itu, para peneliti dari The Abdul Latif Jameel Poverty Action Lab (J-PAL), Presisi Indonesia, Bank Dunia dan TNP2K telah menemukan bukti ilmiah dampak positif Program Kartu Prakerja. Survey yang dilakukan oleh Badan Pusat Statistik, Cyrus, lembaga riset IPSOS dan pusat studi CSIS juga menunjukkan hasil senada.

Dalam laporan yang disampaikan oleh Menteri  Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, keberhasilan Program Kartu Prakerja menuai banyak tanggapan positif dari banyak forum internasional karena secara ilmiah mampu untuk mendorong adult learning, pemberdayaan perempuan, inklusi keuangan, pengurangan ketimpangan, pengangguran dan kemitraan multi-pihak yang merupakan pilar-pilar SDGs.

“Dalam pertemuan UNESCO tadi malam di Marrakech, Maroko,  mereka mencari jalan untuk menghadapi tantangan the future of works terkait dengan transformasi digital, green economy yang membutuhkan tenaga dan adult lifelong learning. Dari hampir seluruh negara yang memaparkan, Program Kartu Prakerja adalah program yang paling siap dan sudah operasional,” kata Menko Airlangga.

Program Kartu Prakerja telah terbukti memberikan dampak positif bagi penerima program dan mampu mentransformasi postur pasar kerja di Indonesia. Hasil survei evaluasi sejak 2020 hingga 2022 telah membuktikan bahwa 30% penerima Kartu Prakerja, yang sebelumnya menganggur, kini telah bekerja atau berwirausaha.

"Dapat kami sampaikan bahwa Kartu Prakerja merupakan salah satu program Government to People (G to P) paling masif yang ada, dibandingkan dengan yang pernah dilakukan oleh negara-negara lain," ujar Menko Airlangga.

Sejalan dengan misi yang diusung Sustainable Development Goals, Program Kartu Prakerja menjunjung tinggi inklusivitas dan menjangkau kelompok rawan dan minoritas. Hal ini tergambar dari Program Kartu Prakerja yang hadir di 514 kabupaten/kota, menjangkau sebanyak 56% penerima manfaat yang tinggal di desa, 49% penerima manfaat adalah perempuan, dan sekitar 3% dari penerima manfaat merupakan penyandang disabilitas.

Dalam acara Temu Raya #Kitaprakerja yang berlangsung di Sentul International Convention Center tersebut, juga tersedia beberapa gerai bursa kerja sebagai sarana bagi para penerima manfaat Kartu Prakerja untuk mendapatkan pekerjaan yang diinginkan setelah mengikuti pelatihan Kartu Prakerja. (ag/fsr)

***

Biro Komunikasi, Layanan Informasi, dan Persidangan
Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian
Haryo Limanseto

Website: www.ekon.go.id
Twitter, Instagram, Facebook, Tiktok, & Youtube: @PerekonomianRI
Email: humas@ekon.go.id
LinkedIn: Coordinating Ministry for Economic Affairs of the Republic of Indonesia


Bagikan di | Cetak | Unduh